(123)456 7890 demo@coblog.com

Pengertian Traspor Aktif, Ciri, Fungsi, Jenis dan Contoh

Pengertian Traspor Aktif, Ciri, Fungsi, Jenis dan Contoh

Definisi transpor aktif

traspor-aktif

Transpor aktif ini merupakan gerakan yang menggunakan energi untuk menembus dan melepaskan ion dan molekul melintasi membran sel, yang memiliki sifat permeabel untuk membantu menjaga keseimbangan molekul kecil yang ada di dalam sel.

Pengertian lainnya adalah transpor aktif ini merupakan jenis transpor membran sel yang membutuhkan energi untuk melakukan aktivitasnya. Energi yang digunakan dalam transpor aktif sel adalah ATP, atau adenosin trifosfat.

ATP adalah energi kimia tinggi yang diperoleh melalui proses respirasi sel. Sel utama transpor aktif ini melawan gradien konsentrasi. Ini berarti transpor aktif ini dipompa, yang memaksa zat melewati membran melawan gradien konsentrasinya. Transpor aktif ini berhenti saat sel dicari, tidak memiliki energi lagi atau diracuni.

Fungsi dan contoh transpor aktif

Fungsi transpor aktif ini adalah untuk menjaga keseimbangan dalam sel. Transpor aktif ini adalah transpor yang berlangsung di sitoplasma sel darah merah manusia.

Sitoplasma sel darah merah manusia biasanya memiliki ion kalium 30 kali lebih tinggi daripada plasma. Mekanisme transpor aktif hanya sebagian kecil dari luas membran plasma yang dibenamkan ke dalam membentuk kantung. Saat kantong semakin dalam, kantong menjadi terjepit dan membentuk vesikel, yang isinya dibuat dari luar sel.

Jenis transpor aktif

Berbagai jenis transpor aktif, termasuk yang berikut ini:

Endositosis

Endositosis adalah pengangkutan makromolekul kecil dan material ke dalam sel melalui pembentukan vesikel baru dari membran plasma. Mekanisme transpor aktif ini terdiri dari fakta bahwa sebagian kecil membran plasma terendam dan membentuk kantong.

Saat kantong semakin dalam, itu menjadi terjepit untuk membentuk vesikel yang mengandung bahan yang diperoleh dari luar sel.

Endositosis digunakan untuk berbagai fungsi yang sangat penting bagi sel karena endositosis dapat mengatur berbagai proses seperti pengambilan nutrisi, adhesi dan migrasi sel, masuknya patogen, reseptor sinyal, presentasi antigen, presentasi antigen, transmisi saraf, polaritas sel mitosis, pertumbuhan dan juga diferensiasi dan masuknya obat.

Jenis endositosis

Endositosis ini memiliki beberapa jenis, diantaranya sebagai berikut:

  • Fagositosis, atau pengambilan sel, adalah proses di mana sel menelan partikel dengan pseudopoda yang membungkus partikel dan kemudian membungkusnya dalam kantong berlapis membran yang tidak cukup besar untuk diklasifikasikan sebagai vakuola. Setelah itu partikel-partikel tersebut dicerna / diproses setelah
  • vakuola menempel pada lisosom dengan cara mengandung enzim hidrolitik.
  • Pinositosis (minum sel) adalah proses di mana sel menghirup tetesan cairan ekstraseluler pada vesikula kecil. Hal ini disebabkan oleh semua atau sebagian zat terlarut yang terlarut atau terlarut dalam droplet setelah dimasukkan ke dalam sel. Namun, pinositosis ini tidak spesifik untuk zat yang diangkutnya.

Endositosis yang diperkuat reseptor ini membutuhkan reseptor yang dikenal sebagai ligan

Eksositosis

Eksositosis ini merupakan mekanisme transpor molekul besar seperti polisakarida dan protein melalui membran plasma dari dalam ke luar (sekresi) dengan menghubungkan vesikel yang mengandung molekul tersebut ke membran plasma.

Vesikel pengangkut yang dipisahkan oleh badan Golgi kemudian dipindahkan dari sitoskeleton ke membran plasma. Setelah membran vesikel dan membran plasma bertemu, molekul lipid membran mengatur ulang dirinya sendiri sehingga kedua membran terhubung. Kemudian isi vesikel keluar dari sel. Banyak dari sel sekretori ini menggunakan eksositosis untuk mengirimkan produknya.

Fungsi – Fungsi Trasnpor Aktif

Karakteristik transpor aktif meliputi:

  • Arah pergerakan ini dari daerah konsentrasi relatif tinggi ke daerah konsentrasi rendah.
    Terjadi perpindahan air yang dimulai dari koteks ke prasasti melalui endodermis, yang memiliki tekanan osmotik yang relatif rendah.
  • Transpor aktif lebih dikenal sebagai perangkat transpor yang menggunakan energi untuk mengkonsumsi dan memasukkan berbagai molekul melintasi membran sel, yang kemudian menahan perbedaan konsentrasi.
  • Dengan adanya ion Na + dan K + yang berguna untuk mengontrol regulasi osmosis itu sendiri, maka berguna untuk dapat mempertahankan diri terhadap aktivitas listrik yang terletak di dalam sel saraf dan dianggap mampu menghasilkan. yang aktif Untuk merangsang pengangkutan zat lain seperti glukosa dan juga zat asam amino.
  • Arah pergeseran: hipotonik – hipertonik
  • Membran semipermeabel
  • Zat yang ditransfer: glukosa dan asam amino
  • Hipotonik terhadap lingkungan keadaan akhir: berulang
    Membutuhkan energi
  • Transpor aktif ini memiliki sifat struktur yang spesifik antar senyawa yang strukturnya mirip dan bersaing satu sama lain
  • Prosesnya satu arah

Terima kasih banyak atas pentingnya transpor aktif, fungsi, fungsi, jenis, dan contoh. Semoga apa yang dijelaskan semoga bermanfaat untuk anda.

Sumber :