(123)456 7890 demo@coblog.com

Bagaimana menghindari tarikan karpet di dunia crypto

Bagaimana menghindari tarikan karpet di dunia crypto

Cara menghindari tarikan karpet adalah langkah yang harus Anda ketahui saat memasuki dunia kripto. Tetapi cukup banyak untuk pemula yang tidak terbiasa dengan tarikan karpet.

Di dunia crypto, keamanan sangat penting. Namun, ini tidak berarti bahwa tidak ada penipuan atau penipuan yang dilakukan oleh individu yang tidak bertanggung jawab untuk secara ilegal menguasai aset kripto orang lain.

Bagaimana menghindari tarikan karpet di dunia crypto

Bagaimana-menghindari-tarikan-karpet-di-dunia-crypto

Baca juga:
– Sekarang Anda dapat menyimpan aset kripto USDT dan USDC di Earn Doors, apa yang Anda dapatkan?
– Setelah Anang Hermansyah, Virda Mansur meluncurkan token kripto sendiri
– Ibu ikut tren crypto, bingung uang dijual ke Anang Hermansyah dari tagihan
– Untuk menyimpan aset kripto seperti USDT dan USDC, gunakan aplikasi Pintu

Sederhananya, menarik karpet, atau secara harfiah menggulung karpet, adalah bentuk penipuan yang terjadi di dunia kripto. Itu sebabnya Anda perlu tahu cara menghindari tarikan karpet. Tapi pertama-tama Anda perlu tahu apa itu tarikan karpet.

Apa itu tarikan karpet?

Rug pull adalah nama rumah tangga di dunia cryptocurrency. Tarik karpet secara harfiah menarik karpet. Namun di dunia kripto, tarikan karpet memiliki arti yang berbeda. Ini adalah jenis penipuan atau penipuan di mana pengembang koin / token hanya keluar dari proyek dan mengambil uang yang telah diinvestasikan oleh investor.

Uang bahasa mentah diambil dari pengembang koin/token. Bahwa investor

atau pemegang koin atau token kehilangan aset kripto karena nilai asetnya menurun atau menjadi tidak berharga sehingga tidak dapat diperdagangkan.

Di industri blockchain, ada ratusan koin atau token baru setiap hari. Secara umum, koin ini muncul sebagai penipuan. Dalam sistem kripto, keamanan dan transparansi terkadang diabaikan, sehingga banyak praktik penipuan yang sering terjadi.
Didukung oleh GliaStudio

Biasanya, gerakan karpet ini berada di ekosistem keuangan terdesentralisasi (DeFi). Terutama ada alternatif terdesentralisasi (DEX) di mana siapa pun, termasuk scammers, dapat membuat token dan mencantumkannya di DEX. Kemudian gabungkan dengan aset kripto terkenal seperti Bitcoin atau Ethereum.

DEX sangat berbeda dengan perdagangan terpusat, di mana pemegang token harus mendaftar

dan mendapatkan persetujuan. Properti DeFi ini memungkinkan siapa pun untuk meluncurkan token ERC20 di DEX tanpa batasan apa pun.

Oleh karena itu, investor dapat memperoleh keuntungan yang signifikan dengan memperdagangkan aset DeFi. Pada dasarnya, tarikan karpet terjadi ketika seorang individu atau sekelompok individu menguras kolam likuiditas. Jadi tidak mungkin bagi pedagang untuk memperdagangkan token palsu mereka.

Contoh: Seorang pedagang membeli dan menjual token dengan ETH pada aplikasi Bitcoin. Namun, tidak tersedianya ETH di kumpulan likuiditas membuat perdagangan menjadi tidak mungkin. Sekarang, dengan munculnya tarikan karpet, menjadi alarm untuk berhati-hati saat berinvestasi di token DeFi.

Rug Pull berkembang pesat di platform DEX. Karena jenis perdagangan ini memungkinkan pengguna untuk membuat daftar token secara gratis dan tanpa verifikasi. Selain itu, membuat token pada protokol blockchain open-source seperti Ethereum mudah dan gratis. Dengan dua faktor ini, pemain dapat dengan mudah melakukan tarikan karpet di DEX.
Ilustrasi Bitcoin. (pixabay)
Ilustrasi Bitcoin. (pixabay)

Bagaimana cara kerja tarikan karpet?

Grup DeFi memiliki kebebasan bagi pengembang untuk membuat token mereka sendiri menggunakan aset kripto Ethereum dan kemudian mencantumkannya di DEX. Faktanya, beberapa pengembang secara sadar menggunakan hak istimewa untuk menipu investor dengan membuat token palsu.

Saat ini, beberapa token tumbuh subur seperti jamur di musim hujan di ekosistem DEX, dan lebih banyak token palsu akan bermunculan setiap hari siap untuk melakukan penarikan permadani.

Saat mereka mendaftarkan token di bursa, tim memperdagangkan token menggunakan ETH dengan strategi penjualan token, yang diyakini banyak investor. Kemudian investor menggunakan jumlah ETH yang mereka miliki untuk membeli token palsu, berharap harga token akan naik dan mereka dapat menjualnya untuk mendapatkan lebih banyak ETH kembali.

Sayangnya itu tidak terjadi. Alasannya adalah karena pengembang mengambil semua ETH yang telah diinvestasikan oleh investor dan kemudian menghilang, meninggalkan investor dengan token yang nilainya turun atau tidak berharga.

Cara menghindari tarikan karpet. Berikut beberapa langkah yang bisa Anda lakukan:

1. Jumlah likuiditas yang dimiliki oleh pengembang

Periksa tingkat likuiditas pemilik proyek setiap saat. Jadi Anda dapat memeriksa siapa pemegang token teratas. Hasil pertama biasanya tersedia dalam bentuk alamat pembakaran. Anda dapat menghapus persentase dari semua dan kemudian memeriksa pemegang token terbesar.

2. Cek melalui Github

GitHub

 

Baca Juga :

https://simlitabmas-upr.id/
https://rsiabundasejati.co.id
https://wulingfinance.co.id
https://covid19ppni.id
https://male.co.id