(123)456 7890 demo@coblog.com

Definisi perjanjian: elemen, konsekuensi, jenis, penyebab

Definisi perjanjian: elemen, konsekuensi, jenis, penyebab

Definisi perjanjian
Buka baca cepat

Dalam bidang kajian bisnis sendiri, kolusi ini sering terjadi dalam suatu sektor industri ketika beberapa perusahaan yang bersaing bekerja sama untuk kepentingan bersama. Pengaturan ini sebagian besar terjadi dalam bentuk oligopoli pasar, dimana keputusan beberapa perusahaan untuk bekerjasama dapat memberikan pengaruh yang signifikan terhadap pasar. total dari. Salah satu kasus kolusi yang berlebihan adalah kartel (istilah untuk kolusi). Pada dasarnya kartel adalah sekelompok produsen independen yang bertujuan untuk menetapkan harga guna membatasi pasokan dan persaingan. Praktik kartel ini dilarang di hampir semua negara. Namun nyatanya kartel ini masih eksis baik secara nasional maupun internasional, baik secara formal maupun informal. Indonesia sebagai negara dengan sistem merupakan salah satu negara yang banyak terjadi kasus penipuan atau kejahatan politik seperti kolusi dalam sistem pemerintahannya. Yang paling kuat, para pemimpinnya juga terlibat dalam kejahatan ini. Dalam hal ini kolusi dapat merusak moralitas bangsa dan martabat negara.
Properti pengaturan

Definisi-perjanjian-elemen-konsekuensi-jenis-penyebab
Berikut ini adalah beberapa ciri penataan, yaitu:

Pemberian uang pelicin kepada perusahaan tertentu oleh oknum pejabat atau pegawai pemerintah agar perusahaan dapat memenangkan tender pengadaan barang dan jasa tertentu.
Penggunaan perantara (perantara) dalam pengadaan barang dan jasa tertentu. Padahal, seharusnya itu dilaksanakan melalui mekanisme G 2 G (government to government) atau G 2 P (government to producer), atau dengan kata lain secara langsung.

Elemen perjanjian

Berikut ini adalah beberapa elemen penataan, yaitu:

Ada kesepakatan atau kolaborasi
Melawan hukum
Administrasi Negara

Konsekuensi kolusi

Berikut ini adalah beberapa konsekuensi dari aktor kolusif:

Dapat menyebabkan pencemaran nama baik
Dapat menumbuhkan budaya demokrasi dan transparansi
Mengganggu hak asasi manusia
Pelanggar dan orang yang mereka cintai pantas mendapatkan hukuman berat
Dapat merusak nama baik bangsa dan negara
Pemerintah menanggung banyak kerugian yang dapat mengakibatkan krisis multidimensi.

Jenis kolusi

Di bawah ini adalah beberapa jenis kolusi, yaitu:

1. Kartel

Kartel adalah kelompok produsen independen yang bertujuan untuk menetapkan harga, membatasi pasokan, dan membatasi persaingan. Menurut undang-undang antitrust, kartel dilarang di hampir semua negara. Namun demikian, masih terdapat kartel formal dan informal baik nasional maupun internasional. Berdasarkan definisi ini, satu badan usaha yang memiliki monopoli tidak dapat dianggap sebagai kartel, meskipun dapat dinyatakan bersalah karena menyalahgunakan monopolinya sendiri. Kartel biasanya muncul dalam kondisi oligopoli, dimana terdapat sejumlah kecil penjual dengan jenis produk yang homogen.
2. Pengendalian harga

Yang paling umum adalah memantau masuknya perusahaan baru ke pasar.
Penjual hanya dapat dibatasi di sub-pasar tertentu.

Baca lebih lanjut: Postmodern
3. Persetujuan

Ini adalah perjanjian harga lintas perusahaan dengan tujuan mempertahankan harga yang stabil, menstandarkannya, mengontraknya secara teratur, dan mengurangi ketidakpastian

4. Kesepakatan terselubung

Perjanjian terjadi ketika kondisi yang terjadi di pasar mendukung terciptanya kesepakatan. Perjanjian pada dasarnya dibagi menjadi dua bidang, yaitu perjanjian formal dan perjanjian informal. Kolaborasi yang tidak formal biasanya disebut dengan collusion in disguise. Para oligopolis akan mempunyai keinginan yang sama dalam persamaan harga jual dan persamaan biaya produksi, sehingga dalam hal ini para oligopoli tersebut merasa seperti pelaku monopoli biasa. Dalam hal ini, oligopolis mengikat kontrak tertulis, memperluas organisasi dan pengawasan.
Penyebab kesepakatan

Dalam banyak kasus, alasan seseorang melakukan kolusi adalah karena godaan untuk mencapai dunia material atau kekayaan yang tidak dapat mereka tahan. Ketika keinginan untuk menjadi kaya tidak dapat dibendung sementara akses kekayaan dapat diperoleh melalui kolusi, seseorang akan berkolusi. Jadi jika perspektif ini diterapkan pada penyebab kolusi, salah satu penyebab kolusi adalah sudut pandang kekayaan. Perspektif yang salah tentang kekayaan akan menyebabkan cara yang salah dalam mengakses kekayaan itu. Semakin banyak orang melakukan kesalahan dalam mengakses kekayaan, semakin banyak pula orang yang berkolusi

 

LIHAT JUGA:

 

https://memphisthemusical.com/
https://officialjimbreuer.com/
https://timeisillmatic.com/
https://votizen.com/
https://boutiquevestibule.com/
https://ariatemplates.com/
https://worldbeforeher.com/
https://thinknext.net/
https://bootb.com/
https://excite.co.id/